Chicklet Chooser

Add to Google Reader or Homepage

FeedBurner FeedCount

Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Jumaat, 26 Februari 2010

SABAN TAHUN KITA BERARAK MAULIDUR RASUL TAPI JATI DIRI UMAT MELAYU MASIH TAK BERUBAH

DR ASRI: SUDAH SEKIAN LAMA BERARAK, APA HASILNYA?


PENULIS TAMU - PENDIKAR GUNUNG KRIANG,



Maulidur Rasul di Pulau Pinang, 'Maulid, Melayu dan Mamak Penang' dalam Mingguan Malaysia Petikan beberapa kenyataan menarik Dr Mohd Asri Zainul Abidin (Dr Maza) mengenai isu perarakan Maulidur Rasul di Pulau Pinang seperti tersiar dalam Mingguan Malaysia dan ditulis oleh Pendikar Gunung Kriang dalam blog Kedahlanie:


i) Perarakan Maulidur Rasul Berasal Dari Amalan Kaum Syiah:


"Tanpa syak umat Islam berbangga dengan kedatangan Nabi SAW. Kalahiran yang membawa kebahagiaan dan rahmat kepada dunia sejagat. Cumanya, dalam proses mengelakkan persamaan di peringkat itu mereka tidak mengadakan sebarang perayaan khas. Bukan bererti mereka tidak menghargai. Sebaliknya generasi Salafussoleh merupakan zaman yang paling menghormati, mengikuti dan menghargai Nabi SAW. Mereka terjemahkan itu semua dalam tindakan dan perbuatan mereka. Mereka mengamalkan sunnah baginda dan menegakkan prinsip-prinsip kebenaran baginda. Hakikatnya, mereka merayakan pengutusan Nabi SAW sebagai rasul sepanjang hayat mereka."


"Namun apabila muncul zaman Kerajaan Syiah Fatimiyyah di Mesir, perayaan Maulid Nabi secara besar-besaran diadakan. Mereka turut meraikan hari kelahiran tokoh-tokoh Ahli Bait dan kelahiran Nabi Isa a.s. Kemudian ia dihidupkan oleh pemerintah yang lain.Adapun Kerajaan Fatimiyyah mempunyai agenda politik yang tersendiri. Mereka ingin bekempen kepada kekuatan aliran Syiah mereka. Beberaa pemimpin Sunni kemudian mengadakannya juga atas berbagai tujuan yang lain. Ia berlangsungan dalam kebanyakan negara sehingga di bawa ke negara kita ini."


ii) Maulidur Rasul Bukan Isu Pokok dalam Islam


"Perayaan itu sendiri antara amalan yang menimbulkan pro dan kontra sepanjang sejarahnya. Tidak mengadakan maulid tidak menjejaskan sebarang akidah atau amalan Islam. Tentu pasti, tidak berarak maulid tidak memberikan apa-apa kesan kepada kehidupan seorang muslim."


iii) Hipokrit


"Sebahagian yang bertempik sakan hari ini kononnya membela Melayu Pulau Pinang tangan mereka juga tidak lebih bersih dari tangan-tangan kotor yang ada pada hari ini. Bukan baru, atau setahun dua Melayu terpinggir. Sudah lama. Malang, sebuah negeri yang pernah satu masa Perdana Menteri dan Ketua Pembangkang yang berasal darinya, tetapi umat Islam negeri tersebut sedang dihambat oleh suasana, rencana dan pengkhianat sesama bangsa."


iv) Perarakan Maulid Tidak Membantu Umat Islam


"Melayu Pulau Pinang tidak akan bangkit sekadar perarakan maulid. Sudah sekian lama kita berarak apa hasilnya? Dapat kita beli tanah, lot kedai dan rumah di Pulau Pinang lebih banyak? Kita mengharapkan kekuatan semangat Islam dan pertolongan Allah, bukan sekadar semangat bangsa dan keris Hang Tuah."


Saya minta semua pihak renungi sedalam-dalamnya apa yang diperkatakan oleh Dr Asri dalam acara sambutan Maulidur Rasul s.a.w. dan tradisi mengadakan perarakan. Kenapa harus kita bertelagah untuk belarak atau tidak. Kenapa kita tak mempertahankan apa yang dikehendaki oleh Nabi Muhammad s.a.w dalam mengamalkan cara hidup Islam. Fitnah dan memfitnah dalam berpolitik kita tidak hindari. Insteri-isteri pimpinan negara berpakaian tidak menutup aurat tidak kita nasihati. Suburnya maksiat dan munkarat dlam negara kita tidak kisah. Sebenarnya, apa yang kita kehendaki dalam perarakan Maulidur Rasul s.a.w. dan selama ini serta saban tahun kita berarak. Selepas berarak dengan pakaian kemas, apabila masuknya waktu solat ada juga orang yang kuat politik tidak juga solat. Wanita-wanita melayu Islam yang berarak buang pula tudungnya. Semangat dan pengamalan cara hidup Islam yang kita nak atau membangkitkan semangat melayu yang sudah jauh dari landasan Islam?. Jangan jadi bangsa melayu yang lupa diri dan hilang jati diri yang berpaksikan ajaran Islam.


0 ulasan:

 
Terdapat ralat dalam alat ini

Pengikut