Chicklet Chooser

Add to Google Reader or Homepage

FeedBurner FeedCount

Cari Blog Ini

Rabu, 29 Februari 2012

KEMPEN MENUTUP AURAT ANTARABANGSA


Read More...

Khamis, 23 Februari 2012

VAKSINASI DARI ISRAEL MASUK KE MESIR



Mesir - Vaksinasi yang diselundupkan dari Israel ke Mesir telah menginfeksi ayam dengan virus, sedangkan celana jeans Israel menyebabkan kemandulan, pejabat dan media Mesir mengatakan.

Seorang pejabat Kementerian Kesehatan Mesir mengatakan bahawa bahan kimia yang diselundupkan dari Israel menginfeksi unggas di Mesir dengan virus berbahaya, Ynet melaporkan Senin kemarin (20/2).

Osama Selim, kepada otoritas veteriner Mesir, telah meminta Majelis Rakyat untuk menekan asosiasi petani unggas lokal untuk melawan penggunaan vaksinasi impor illegal dan serum darah, yang ia klim membuat unggas Mesir terkena penyakit sehingga mengancam kesehatan masyarakat.  Ia menambahkan bahawa ia tidak mengesampingkan kemungkinan perang biologis yang dilakukan oleh negara Yahudi.

Dr Suhair Hassan, seorang pejabat obat pencegahan penyakit hewan, mengatakan kepada Komite Kesehatan pada hari Minggu lalu bahawa studi yang dilakukan pada sekitar 200 peternakan ditemukan bahawa 75% persen dari unggas yang diobati dengan produk-produk Israel, banyak yang menderita penyakit virus flu burung.  Dalam beberapa kasus bahan kimia menurunkan produksi telur atau menyebabkan hewan mati.

Tapi memberi penyakit terhadap unggas bukan hanya sekian banyak sabotase yang dilakukan Israel, sumber-sumber di Mesir mengklaim.

Bahkan panel “Kebenaran” menuduh Israel memasok barang-barang beracun ke Mesir.

Sebuah acara televisi yang disebut “kebenaran,” disiarkan di saluran TV Darim, meluncurkan kampanye media awal bulan ini yang bertujuan untuk mencegah masuknya produk-produk itu menyebabkan kanker dan kemandulan.
Beberapa dari produk yang ditampilkan selama acara itu termasuk coklat, kopi, biskut dan yoghurt.  Semua barang-barang yang umumnya diseludupkan melalui penyeberangan perbatasan.

Tidak hanya itu, seorang anggota suku Badui Sawarka, Muhammad al-Mani’i, yang diwawancarai di acara tersebut, juga menuduh produk manufaktur Israel berupa celana jeans bias menyebabkan kemandulan.  Dia menyatakan negara Yahudi menjualnya kepada negara-negara Arab dalam upaya mengurangi pertumbuhan penduduk.

Anggota suku itu mengatakan bahawa celana jeans buatan Israel dilengkapi dengan sabuk yang mengandungi magnet, yang merupakan sumber racun.
Al-Mani’i menuduh “entitas Zionis” merencanakan untuk menyebarkan penyakit di antara suku Badui dengan mendistribusikan produknya di pasar Sinai.

Dia mengatakan bahawa warga lebih suka membeli produk asing karena mereka berpikir produk asing memiliki kualitas yang lebih baik daripada produk lokal.

“Warga membeli air Israel karena air yang kita miliki di Sinai terasa asin,” katanya.  “Mereka membeli sabun Israel karena busa sabun Israel yang dijual tanpa hambatan di bawah mata polisi.

Dia kemudian meminta suku Badui untuk memboikot produk-produk Israel.
Kita kemudian meminta suku Badui untuk memboikot produk-produk Israel.
“Kita harus memahami bahawa entitas Zionis adalah orang yang membunuh anak-anak kita dan merampok dari wilayah kita,” katanya menegaskan.

“Produk Israel mengandung racun mematikan,” kata pembawa acara dalam acara televisi tersebut.  “Ada kemungkinan bahawa Anda tidak merasakannya sekarang, tapi Anda tidak bisa lepas merasakannya di masa depan.  (fq/imo)



Read More...

Jumaat, 10 Februari 2012

UNGGAS BERSAMA 10 NGO ANJUR KEMPEN TUTUP AURAT


NGO Pulau Pinang anjur Hari Gerakan menutup aurat menjelang Hari Kekasih


10 Februari 2012
 GEORGE TOWN - Sekumpulan badan bukan kerajaan (NGO) di negeri ini akan menganjurkan hari Gerakan Menutup Aurat Antarabangsa (GEMAR) bagi mendidik umat Islam menutup aurat.
Setiausaha Pertubuhan Menangani Gejala Sosial Malaysia (UNGGAS) Asti Toba berkata kempen itu membabitkan 10 NGO dan akan berlangsung dari Sabtu ini sehingga 14 Februari.
GEMAR yang diadakan sejak 2009 ini juga bertujuan mendidik umat Islam agar tidak meraikan sambutan Hari Kekasih yang disambut pada setiap 14 Februari, katanya dalam kenyataan, di sini hari ini.
Asti berkata sepanjang tempoh kempen tersebut, anggota NGO terbabit akan mendekati umat Islam di kawasan sekitar Pantai Jerejak, Bayan Baru dan Hentian Rehat Pantai Bersih di Bagan Ajam, Butterworth, bagi menyampaikan dakwah.
Katanya tinjauan mendapati dua kawasan terbabit sering menjadi tumpuan umat Islam terutama golongan muda yang bercinta memadu kasih dan melakukan maksiat.
Beliau berkata pihaknya juga akan mengagihkan tudung secara percuma kepada masyarakat Islam. - Bernama

Read More...

Khamis, 9 Februari 2012

KEM SEMARAK KASIH كيم سمارق كاسيه


Read More...

Selasa, 7 Februari 2012

KEMPEN MENUTUP AURAT


Read More...
 
Terdapat ralat dalam alat ini

Pengikut