Chicklet Chooser

Add to Google Reader or Homepage

FeedBurner FeedCount

Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Jumaat, 20 Januari 2012

JUMAAT 26 SAFAR 1433 H

KHATIB JEMPUTAN MASJID TAMAN INTAN 
USTAZ MOHD KHAIRUL IKHWAN BIN MAT ZAKI AL-HAFIZ - PENGARAH URUSAN MAHAAD AL-AKHYAR, KG RAMBUTAN REDANG, JLN PANJI, PENGKALAN CHEPA, KOTA BHARU, KELANTAN
Khatib hari ini telah menyentuh isu kematian dan kesakitan menghadapi Sakaratul-maut, berdasarkan beberapa ayat al-Quran dan Hadis Nabi saw serta pengalaman Nabi Muhammad saw didatangi Malaikat Maut. Manusia tidak boleh lari dari kematian, kaya, miskin, berpangakat dan berkedudukan. Dalam Surah Jumaat, ayat 8 bermaksud: Katakanlah (Wahai Muhammad):"Sebenarnya maut yang kamu melarikan diri daripadanya itu, tetaplah ia akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada Allah Yang mengetahui segala yang ghaib dan yang nyata, lalu ia memberitahu kepada kamu apa yang kamu telah lakukan (serta membalasnya)". Ada tiga perkara yang menyebabkan seseorang itu beroleh ketenangan; (1) Bersyukur atas segala ni'mat yang telah Allah berikan (2) Bersabar atas segala musibah yang telah menimpa (3) Senantiasa bertaubat atas segala kesalahan yang ia lakukan. 
Ketika solat Jumaat selepas membaca al-Fatihah dalam roka'at pertama, imam telah membaca Surah At-Tahrim, ayat 6-7 dalam situasi sedih dan sebak, bermaksud:                                                                                                                                                                

“Wahai orang-orang Yang beriman! peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka Yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat Yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah Dalam Segala Yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan Segala Yang diperintahkan.”

“Malaikat itu akan berkata kepada orang-orang Yang dimasukkan ke dalam neraka): "Hai orang-orang Yang kufur ingkar! janganlah kamu menyatakan uzur (dengan meminta ampun) pada hari ini, (kerana masanya telah terlambat). kamu hanyalah dibalas Dengan balasan apa Yang kamu telah kerjakan".

“Wahai orang-orang Yang beriman! bertaubatlah kamu kepada Allah Dengan " taubat Nasuha", Mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke Dalam syurga Yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, pada hari Allah tidak akan menghinakan Nabi dan orang-orang Yang beriman bersama-sama dengannya; cahaya (iman dan amal soleh) mereka, bergerak cepat di hadapan mereka dan di sebelah kanan mereka (semasa mereka berjalan); mereka berkata (ketika orang-orang munafik meraba-raba Dalam gelap-gelita): "Wahai Tuhan kami! sempurnakanlah bagi Kami cahaya kami, dan Limpahkanlah keampunan kepada kami; Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu".

“Wahai Nabi! berjihadlah (menentang) orang-orang kafir dan orang-orang munafik, serta bertindak keras terhadap mereka. Dan (sebenarnya) tempat mereka ialah neraka Jahannam, dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.”
 
 

0 ulasan:

 
Terdapat ralat dalam alat ini

Pengikut