Chicklet Chooser

Add to Google Reader or Homepage

FeedBurner FeedCount

Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Sabtu, 27 Ogos 2011

Tinjauan Aktivis LANDAS Langkawi di Pusat Hiburan

minuman keras dalam pusat karaoke

remaja melayu sedang minum arak dalam bulan puasa
dalam pusat karaoke


senarai harga minuman dalam pusat karaoke


Mohd Ali Abdullah

PUSAT HIBURAN DI LANGKAWI LANGGAR PERATURAN

Setelah saya membaca laporan dalam laman web kedahlanie, 2 orang EXCO kerajaan Negeri Kedah membuat tinjauan di beberapa buah pusat hiburan khususnya karaoke di Alor Star, maka saya meminta para aktivis LANDAS/UNGGAS di Langkawi membuat pemantauan di beberapa buah pusat hiburan karaoke di Langkawi. Hasilnya sepertimana yang di laporkan oleh Saudara Mohd Ali Abdullah seperti di bawah ini. InsyaAllah esok petang saya akan membuat tinjauan di Bandar Sungai Petani pula.

Hasil tinjauan
aktivis LANDAS/UNGGAS di Langkawi kelihatan tin-tin minuman yang ditinggalkan kerana peminumnya lari lintang pukang apabila menyedari kehadiran kami.

Pengunjung sedang khusyuk bermain snoker. Bau asap rokok dan kelihatan kepulan asap rokok di dalam malahan ada yang tengah menghisap rokok ketika kami sampai. Mereka segera mencampakkan rokok apabila melihat kelibat kami.


Kami menjenguk bilik karaoke, meninjau suasana dalam karaoke. Didapati ada orang Islam sedang tidur di dalam dan di sebelahnya ada bekas makanan.

Pada 26hb Ogos 2011, jam lebih kurang 4.30 petang, kami pergi ke dua buah pusat hiburan. Pusat hiburan yang kami lawati ialah karaoke Jeti Point dan karaoke Langkawi fair. Berikut ialah hasil yang kami temui di kedua-dua buah karaoke tersebut.

Karaoke Jeti Point

Dalam karaoke tiada sebarang aktiviti berkaraoke. Yang ada hanyalah kelihatan beberapa orang Islam sedang tidur di dalam dan di atas meja kelihatan beberapa bekas makanan yang baru digunakan.

Berlainan dengan pusat karaoke dimana di kawasan tersebut agak gelap kerana kepulan asap rokok. Didapati dua tiga orang sedang menghisap rokok dan serta merta mencampakkan rokok tersebut sebaik sahaja menyedari kehadiran kami kerana menyangka yang kami adalah dari jabatan agama.

Kami mengingatkan mereka yang menjaga pusat hiburan tersebut yang lesen mereka boleh ditarik balik jika sekali lagi kami menjumpai ada orang Islam masuk ke premis tersebut dan tidak berpuasa kerana ia melanggar peraturan yang dikenakan oleh PBT.

Kami difahamkan oleh pengawal keselamatan yang orang dari Jabatan Agama hanya sampai ke sana pada awali bulan.


Laporan Daripada: LANDAS Langkawi

0 ulasan:

 
Terdapat ralat dalam alat ini

Pengikut