Chicklet Chooser

Add to Google Reader or Homepage

FeedBurner FeedCount

Cari Blog Ini

Selasa, 11 November 2008

MEREKA MEMANG KUAT LANDAS


Mereka Memang Kuat
LANDAS

Oleh Salman Siddiqiy bin Mohd Azmi

Tarikh :10 Zulkaedah 1429 / 8 November 2008 (Sabtu)

Peserta :Ustaz Kamaruddin Kassim

Salman Siddiqiy Mohd Azmi

Abu Muslim

Mohd Sofi

Tempat : Bangunan PKNK (Stesyen Bas) dan Centrel Square

Ketibaan Ustaz Kamaruddin ke Masjid Sultan Muzaffar Syah, Sg Petani, kami sambut dengan membalasnya ucapan salamnya serta senyuman tanda kasih. Jam menunjukkan tepat 11.30 pagi, seperti yang dijanjikan. Kereta Kelisanya diparkir tidak jauh dari tempat duduk kami.

“Mana yang lain ?” Soalan pertama sang ustaz.

“Tak dapat datang, ustaz.. Ramai yang sedang menghadapi peperiksaan..” jawab kami.

Dia mengangguk, tanpa sebarang reaksi pada wajah tuanya. Dia seperti sudah menjangka.

“Insya Allah, mereka akan datang diprogram akan datang nanti..”

“Apa tu ?” Dia merujuk kepada bahan yang terpapar diskrin komputer bimbit kami.

“Oh, ini kami download dari website LANDAS.. Gambar-gambar program yang kami tak sempat ikut.. Artikel Kak Wan ( aktivis SAM).. Macam-macam lagilah..”

“Baguslah..” Perlahan-lahan dia duduk disamping kami. “Baru-baru ni program di Masjid Abu Bakar as-Siddiq, Bakar Arang dan Langkawi dihadiri juga Dr. Hamdan (EXCO Belia dan Sukan, Kedah)..”

“Ustaz, apa pandangan dia tentang CS tingkat 5 ?”

Sang ustaz menggegeleng. “Banyak birokrasi dengan majlis perbandaranlah.. Itulah, inilah.. Macam-macamlah alasan.. Masing-masing pula kerja mengikut ‘office hour’.. Tak sempat memikirkan tentang apa yang sedang berlaku..”

Kami tercengang mendengarnya. Aik, beginikah cara kerja parti Islam ??

“Kelmarin saya terserempak dengan Cikgu Abdullah (EXCO Pendidikan Kedah) bersama keluarganya sedang berbelanja di TESCO.. Sementara keluarganya membeli belah, kami berdua bersembang mengenai realiti remaja di Sungai Petani, hampir setengah jam jugalah.. Dia kelihatan sangat perihatin.. Saya pun ajaklah dia menyertai program pada hari ni, tapi katanya dia tak sempat..”

Kami tersenyum. Tentulah seorang exco ada jadual tersendiri yang padat.. Masakan kita boleh jemput secara mendadak.. Tapi dia ada tak memberitahu tarikh kosongnya ?

“Saya pun kecewa dengan penceramah-penceramah kita sekarang.. Merekapun turut kelihatan perihatin.. Tapi bila diajak untuk bergaul dengan pewaris-pewaris Islam yang semakin hari semakin rosak ni, mereka seperti mengalami suatu kejutan, lalu dinyatakanlah jadual ceramahnya disana-sini.. Akhirnya mereka tetap tak dapat pergi..”

Kami mengeluh kecewa, walau sebelum ini kami benar-benar kagum dengan para penceramah yang dimasukkan itu. Rupa-rupanya, mereka seronok berada di ‘zon selesa’.

“Walhal selama ni, ceremah mereka bukannya sampai kepada golongan yang memerlukan, tapi golongan yang ‘sudah sedia baik’.. Disinilah ana harap ada perubahan..”

Sebenarnya keluhan seperti ini sudah sering kami dengar. Dan kali ini kami terus mendengar dari orang yang sama, Ustaz Kamaruddin. Nampaknya dia istiqomah dalam perjuangannya.

“Oh ya ustaz, kelmarin semasa mesyuarat TEGAS (Badan Bertindak Menangani Gejala Sosial Sungai Petani), kami putuskan untuk mengadakan Seminar Gejala Social pada 14 Disember 2008 di PUSBA (Pusat Saudara Baru).. Salah seorang pembentang kertas verja ialah ustaz.. Selain tu, kami nanti mahu berbincang dengan ustaz tentang rumah tu..”

Dia terus mengangguk faham. Kami memaksudkan rumah berwarna oren yang terletak bersebelahan Taman Jubli Perak, yang diberi kerajaan Kedah bagi tujuan menjadi pusat para remaja bermasalah berkongsi masalah selain tempat mereka berkumpul dan melakukan aktiviti berfaedah. Namun ia dalam keadaan sangat menyedihkan dek kerana lama ditinggalkan, tiada elektrik dan air dan penuh dengan sampah sarap dan lalang selain berbau busuk.

Sebetulnya, kami telah bergotong-royong membersihkannya pada 5 bulan yang lalu. Tapi oleh kerana tiada bekalan air dan elektrik, bangunan itu tetap tak dapat digunakan dan terus terbiar, kembali kotor dan lalang naik lagi melampaui ketinggian kami.

Ketika ini, sang ustaz mengeluarkan telefon bimbitnya. Punat ditekan-tekan.

“Kalau ustaz setuju, kami nak mencari mana-mana jutawan agar dapat membiayai kos wiring dan sebagainya.. Jadi tak perlu lagi kita mununggu peruntukan dari kerajaan negeri.. Lambat.. Kami berharap ia segera dapat beroperasi..”

Ustaz Kamaruddin tersenyum. “Tak perlu, saya baru teringat janji saya dengan seorang jutawan untuk melihat-lihat rumah tu pada hari ni.. Insya Allah dia akan membantu sedaya upaya..”

Kami berempat dalam perjalanan ke perhentian bas, lokasi pertama tujuan utama pada hari ini. Penulis terkenang-kenang rumah orang kaya tadi, besar dan mewah bagaikan istana dengan empat buah kereta mewah pelbagai warna tersusun rapi dihalaman.

“Insya Allah, dalam seharí dua lagi saya akan menghantar kontrekter melihat dan meletakkan estimet bagi membaik pulih rumah ni..” janji orang kaya itu ketika kami singgah melawat. Semoga Allah memberkati kekayaannya.

Kereta Kelisa berjaya diparkir setelah melalui kesibukan kota raya yang dikatakan akan menggantikan Alor Setar sebagai ibu negeri, sementara Alor Setar akan menjadi bandaraya diraja. Wallahualam, mungkin itu hanya khabar angin.

Kami mengelilingi tingkat atas bangunan PKNK, stesyen bas Sungai Petani. Waktu satu tengahari tepat. Tiada remaja melayu yang melepak seperti yang kami temui pada program-program lepas. Alhamdulillah. Tapi kami mungkin datang terlalu awal.

Seorang mak cik bertubuh gempal melihat kami dengan curiga, sambil membuka meja dihadapan premis perniagaannya. Papan tanda diatas tertulis : Rubiah Tukang Jahit.

“Hang pa ada apa ni ?” dia menegur.

“Saja jalan-jalan, cari ‘adik-adik’ yang tak balik rumah..” kami tersenyum mesra.

“Baguslah tu.. Macam baru-baru ni ada seorang budak berhari-hari tak balik rumah.. Bila mak dia jumpa kat sini, tangannya dikepit supaya tidak lari sebelum diserahkan kepada polis..”

Perbualan kami tamat disitu. Kami kemudian terjumpa tin kecil kosong yang tertulis ‘Rubber Cement’.

“Ini gam yang telas habis dihidu ?” teka penulis.

“Isy, gam yang suka dihidu budak-budak adalah gam tayar, bukan gam ni..” sanggah Abu Muslim. Ayahnya mempunyai kedai bahan-bahan binaan, jadi dia tentu lebih tahu.

“Bukan begitulah, gam jenis ni pun dihidu !” Ustaz Kamaruddin membuat pembetulan.

Abu Muslim tercengang. “Tapi bau gam ni sangat kuat,” dia berbisik.

Kami terjumpa pula botol arak yang tertulis ‘Likeur Cap Buluh’. Hanya perkataan ini sahaja yang berbahasa Melayu, yang lain bahasa Thailand. Kandungan alkoholnya 22 peratus.

Kami kemudian menuju ke Central Square. Kelihatan beberapa remaja lingkungan 9-13 tahun melintas jalanraya menuju kesana. Mereka kelihatan sangat teruja melihat bangunan oren yang gah berdiri itu.

Ditingkat lima kompleks membeli-belah itu, penuh sesak dengan orang ramai, kebanyakkannya orang-orang muda. Suasana hingar bingar dengan bau asap rosok dimerata tempat. Disitu terdapat pusat wayang, bowling, karaoke dan permainan video (empat elemen yang sangat berjaya menarik perhatian para pemuja dunia). Segelintir perempuan Melayu disana berpakaian yang sangat menjolok mata.

Kami berpecah sementara. Melalui dihadapan karoeke-karoke kecil pasti membuatkan kepala kita tergeleng-geleng. Semuanya Melayu. Bangsa lain tak pandai menyanyikah ? Ada yang melompat-lompat, terpekik-pekik, berpeluk-pelukan.

Penulis mencari-cari ‘adik-adik’ yang pernah menjadi subjek nasihat pada program-program sebelum ini. Malangnya tiada seorang pun yang penulis kenal. Dimana ‘pengunjung-pengunjung setia’ yang lama ini pergi ? Apakah mereka sudah insaf dan tidak kesitu lagi ? Ditempat-tempat makan pun tidak ada.

Akhirnya kami ternampak salah seorang yang kami cari. Dia melambai dari jauh.

“Assalamualaikum..” kami menyambutnya.

“Waalaikumussalam..”

“Apa khabar ?”

“Sihat..”

“Baru bangun dari tidurkah ?”

Dia tersenyum-senyum. Kami ketawa mesra.

“Mana yang lain ?”

“Sekejap lagi sampailah mereka tu..”

“Dengar cerita ; jumaat pada minggu lepas, sini diadakan pertandingan menari shaffel, betulkah ?” Kami cuba mengorek cerita.

Dai mengangguk. “Fuh masa tu, ramai betul orang..”

“Berapa peserta ?”

“Pada asalnya 70 orang.. Tapi setelah ditapis dan peserta baru diutamakan, hanya 30 orang saja yang layak..”

“Fuh, itu dah kira ramai la tu..” kami agak terperanjat. “Mula jam berapa ?”

“Dari pagi sampai petang ?”

Sampai petang ? Ketika tu hari jumaat, jadi ada tak yang solat jumaat ? Kami tertanya-tanya. Pasti ada agenda Yahudi. “Pendaftaran berapa ringgit ?”

“RM 10..”

“Johan dapat berapa ringgit ?”

“RM 200.. Yang lain dapat saguhati..”

Lalu kami terfikir : perolehan penganjur dari yuran pendaftaran hanya RM 300 tanpa sebarang tajaan dari mana-mana pihak. Jadi dari mana mereka mendapat wang untuk hadiah ?

“Jom kami belanja makan..” kami mengajak.

Pewaris bangsa itu tersipu-sipu malu walau akhirnya tidak menolak. Kami terserempak pula dengan seorang ‘kenalan lama’. Seluarnya terkoyak dilutut, fesyen. Katanya baru pulang dari Alor Setar dengan rakan-rakan yang lain. Mereka tidak menaiki bas, tapi berjalan kaki selama dua hari ! Mereka memang ‘kuat’. Bagaimana dengan kita ?!

Kami sempat bersembang dan berazam sesama bahawa perlunya diterbitkan buletin mingguna agar dapat diedarkan kepada orang awam setiap solat jumaat agar dapat mencetuskan kesedaran dan tindakan.

Kami berempat bertolak pulang pada jam 3.30 petang. Pulang membawa harapan.

0 ulasan:

 
Terdapat ralat dalam alat ini

Pengikut